Produk

[PRODUK][bsummary]

Gaya Hidup

[GAYA HIDUP][bigposts]

Bisnes

[BISNES][twocolumns]

'ORANG LAIN' GABUNGKAN TIGA ARTIS NEGARA JIRAN. SIAPA DIA?


PENYANYI muda ini, A. Nayaka barangkali kurang dikenali di persada muzik tempatan namun bagi peminat muzik rap pemuda bernama penuh, Ariel Naraka ini tentu tidak asing lagi khususnya pencinta muzik hip-hop dari Indonesia.


Rapper muda kelahiran Jakarta, Indonesia pada 2 Ogos 1994 ini sebenarnya banyak menghabiskan masa remajanya di bandar Houston, Texas, Amerima Syarikat di mana minatnya kepada muzik hip-hop bermula.


Karier A. Nayaka dalam industri muzik rap dan hip-hop bermula dengan album “Curriculum Vitae” yang dilancarkan pada tahun 2016. 


Kemudian pada tahun 2017, dia melancarkan mini album “Colorblindflo” yang mengandungi 6 buah lagu berjudul "Escape", "Powder Pablo", “For Real Williams”, “Midas Touch”, “Hunnid MF” dan "Hunnid On Dash ”. 


Seterusnya, album yang berjudul “Cadence Blue” (2018) menerima pencalonan bagi "Album of the Year" dalam Indonesia Music Awards 2018.


Pada tahun 2019, A. Nayaka secara rasmi bergabung dengan Def Jam South East Asia, salah satu label rakaman di bawah syarikat Universal Music Group khusus untuk wilayah Asia Tenggara. 


Def Jam merupakan syarikat label muzik hip-hop yang sangat terkenal di Amerika Syarikat dan sering menerima dan merekrut pemuzik hip-hop dan rapper terkenal seperti NAS, A Tribe Called Quest, Big Sean dan Kanye West.


Seorang ahli falsafah pernah berkata, satu-satunya perkara yang tetap dalam hidup ini adalah perubahan apatah lagi dalam tempoh satu dunia berhadapan COVID-19, kita semua perlu berubah ke norma baharu. Itu harus ya tak?


Seperti kita semua, A. Nayaka sedar akan perihal ini tetapi perubahan bagaimana yang dimaksudkan?

Seiring dengan masa berlalu, lebih banyak pengalaman hidup yang diperoleh, dia mengakui bahawa dia bukan lagi orang yang sama. 

Dan inilah yang dikongsikan secara naratif melalui single terbarunya berjudul "Orang Lain" menjelang pertengahan tahun 2021 ini.


“Kadang-kadang, orang menganggap bahawa perubahan — jika seseorang telah berubah atau ketika seseorang itu telah melangkah ke fasa seterusnya dalam kehidupan mereka — adalah sesuatu yang buruk. 


“Dalam trek ini, apa yang saya ingin ceritakan adalah mengenai sisi positif perubahan. Berubah menjadi orang lain maksudnya berkembang menjadi diri anda yang baru dan mencari versi diri anda yang lebih baik - itu adalah perkara yang bagus,” katanya mengenai makna di sebalik lagunya yang catchy itu.


Nayaka tidak sendirian dalam menyampaikan mesej mengenai perubahan ini. Dia turut berkolaborasi dengan dua bakat hip-hop dari negara jiran, iaitu SonaOne  (kanan) dari Malaysia dan YHB Sleepsalot  (kiri) dari Singapura. 


Kisah kolaborasi mereka bertiga juga cukup menarik. 



“Pada mulanya Sona menghantar rentak kepada saya, yang kemudian saya isi dengan cangkuk (hook) dan satu bait kata (verse). Rupanya, Sona juga mengirim YHB rentak yang sama, dan YHB pun hanya mengisinya dengan satu bait kata. Sona kemudian terfikir untuk menggabungkan kesemuanya. Sesungguhnya kolaborasi ini sangat organik dan lancar sekali,” Nayaka menjelaskan permulaan proses kolaborasi tiga negara ini.


Walaupun dia biasanya berkarya dalam bahasa Inggeris, Nayaka masih tetap mengekalkan penuturan dwibahasa tetapi kali ini dia lebih banyak memberi penekanan pada bahasa ibundanya iaitu bahasa Indonesia. 


"Sebenarnya, penggunaan Bahasa Indonesia bukanlah pilihan yang disengajakan.  Ia berkait rapat dengan mesej dalam “Orang Lain”. Dulu kebanyakan muzik yang saya buat biasanya dalam bahasa Inggeris, tetapi kali ini saya masih tetap menggunakan rentak trap/hip-hop namun berusaha memasukkan lebih banyak bahasa Indonesia,” tambah Nayaka. 


Beliau percaya intipatinya, tidak kira bagaimanapun kita berubah, pada dasarnya kita masih tetap diri kita sendiri. 


Itulah mesej utama yang ingin disampaikannya. 


“Namun sejujurnya, saya hanya menyatukan mesej tersebut setelah lagu itu siap,” ujarnya dalam ketawa kecil.


Perubahan positif lain yang dialami Nayaka adalah dia lebih bebas dalam berkarya. 


“Saya menggarap sebahagian besar aspek lagu ini. Mixing dibuat oleh Sona, manakala mastering dibuat oleh saya dengan bantuan rakan sekerja. Saya membuat cover art dengan seorang rakan lain, begitu juga dengan video liriknya. 


"Sebenarnya saya gembira kerana tidak banyak pihak ketiga yang terlibat dalam projek ini, kerana ia memberi peluang kepada saya untuk benar-benar terlibat dalam semua aspek. Mungkin ini adalah projek pertama di mana saya terlibat dalam hampir semua perkara,” akhirinya dengan rasa puas.



#ANayaka #OrangLain #SonaOne #Sleepsalot #DefJamSouthEastAsia #Rapper

Tiada ulasan: